20090828

It's a boy!

Perut buncit. 16 weeks 6 days. Esok genap 17 weeks. Heee. Ketat siot rasa perutku ni, lagi-lagi lepas makan dan minum. Jalan pon dah start nak kengkang. Seluar banyak dah tak muat, kena shopping seluar baru!

Ni gambar scan last week, 15 weeks 6 days. Memula ingat masa ni takleh tau jantina lagi, sekali doktor tanya, nak tau tak gender dia. Haha, dan tengok-tengok lelaki! Dan sebenarnya beberapa minggu sebelum itu, Anna ngan Pitt dua-dua mimpi dapat baby boy. Yang si Pitt, mimpi anak dah besar sket, tiga orang pulak tu, dan tiga-tiga lelaki. Anna mimpi plak, beberapa minggu lepas Pitt. Dalam mimpi tu, Anna sedang mendukung baby, dan sambil menatap baby tu Anna memanggil namanya.... (nama dirahsiakan buat masa ni) Hehe, dan nama itulah yang akan diberi padanya bila dilahirkan nanti. :)

{ANNA}

20090827

Hah jawab la. I tunggu ni.

Dah lama tak layan karenah anonymous ni. Tak sangka bulan Ramadhan ni pon, ada gak anasir-anasir sebegini. Ingat ke dah kena ikat. Hahahaha.

Ini yang malas nak bercerita hal-hal berunsur keagamaan ni. Yelah, orang macam Anna ni mana layak, ilmu cetek, siapalah Anna untuk berceramah, menasihati orang sedangkan diri terkapai-kapai dan buta, masih meraba-raba mencari jalan yang benar.

Sila baca komentar dari Azharudin di entri 'Isu tudung lagik' tentang hal Arabnya tu. Kemudian, komen dari si ustzz online kat shoutbox sebelah ni, huahuahua, Anna tengah tertunggu jawapannya di entri Helmi yang ini di blognya.

Secara ringkasnya dia ada berborak yang bertukar menjadi debat antara rakannya yang seorang Kristian, dia mempersoalkan beberapa hal mengenai Islam. Yang Anna rasa, kalau Anna yang dapat soalan macam tu, serius tak reti nak jawab. Itu yang Anna kata dalam entri mana tah, kita kena lengkapkan diri kita lebih banyak dengan ilmu agama dan bahasa.

Kudos to Helmi for trying his best to answer. I'm really looking forward to updates on this, and hopefully Helmi will get good feedback from those knowledgeable tentang isu yang dibangkitkan oleh rakan Kristiannya itu. Because I know I'm not capable of answering this one, takat berharap pada google tak payahlah. Tulah, main-main lagi masa kelas pendidikan Islam. Huh!

{ANNA}

20090817

Isu tudung lagik.

Sejak kebelakangan ni Anna sering membaca isu tentang aurat, terutamanya tentang isu kontroversial 'tudung'. Dulu Anna pernah bercerita akan hal ini dalam 'Entri serius yang sangat panjang'.

Terdetik menulis tentang hal ni lagi sekali bila membaca 'Kenapa Anda Mahukan Gadis Yang Seksi Sebagai Pasangan Anda?' oleh blog yang kini menjadi salah satu kegemaran Anna sekarang. Kemudian Anna membaca komen-komen, salah satu dari anonymous, "tidak semestinya org yg bertudung tu jenis yg baik2. walaupun saya tak bertudung, lebih elok drpd yg bertudung (tidak semua, certain aja)" Ayat yang sering diungkapkan oleh mereka yang tidak bertudung, dan tidak dinafikan mentaliti yang Anna pernah ada suatu ketika dulu.

Dan bila membaca komen tersebut, terus Anna teringat artikel yang Anna rasa cukup baik yang membuka mata, hati dan minda Anna oleh Ustaz Zaharuddin; 'Aurat Wanita: Apa Sudah Jadi?'. Agak panjang, tapi sangat berbaloi dibaca sehingga habis. Sini Anna nak kongsi sket petikan dari artikelnya:

DON'T JUDGE A BOOK BY ITS COVER

Ungkapan ini kerap saya dengari, saya yakin anda juga mungkin kerap mendengarnya. Kata-kata dari wanita yang tidak menutup aurat yang sering mendakwa bahawa hatinya baik dan suci walaupun ia berpakaian seksi serta mendedahkan aurat.

"Orang wanita bertudung pun banyak yang jahat hari ini, berzina, khalwat dan macam-macam lagi" Katanya memberi buah fikirannya.

"Malah, kami juga baik, kami tak kacau orang, tak mengumpat dan buat benda-benda tak elok" tambah wanita ini lagi.

Benarkah hujjah mereka?. Benarkah penampilan luaran tidak terpakai di dalam Islam ?. Ada juga yang sudah semakin ‘advance' hujahnya lantas berhujjah dengan sebuah maksud hadith Nabi yang sohih iaitu :

"Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh, rupa luaran dan harta kamu, tetapi melihat kepada hati dan amalan kamu" (Riwayat Muslim)

Simpati bercampur kesal saya mendengar bagaimana terdapat orang yang sewenangnya berhujjah dengan hadith untuk menyokong nafsunya. Hanya digunakan Islam dalam hal yang selari dengan kehendaknya sahaja.

"Seorang pekerja yang dijumpai oleh majikannya sedang bermain ‘game' semasa waktu kerjanya sedangkan dokumen yang dipinta si boss masih tidak disiapkan, lalu si majikan berkata: "Macam mana kamu nak cemerlang dalam kerja kalau begini sikap kamu"

Lalu jawab si pekerja : " Saya luaran je nampak main ‘game' boss, tapi hati saya ikhlas dan saya kerja dengan cemerlang"

Adakah anda rasa si boss boleh menerima cakap pekerjanya itu ?. Adakah Allah SWT boleh mengganggap hati seseorang itu suci dan baik dengan melanggar perintahNya ?

Erk, agak terkedu mendengar hujahannya, sebab Anna ni memang berpegang juga pada prinsip 'don't judge a book by it's cover'. Anna masih percaya ada kebenaran lah ayat ni, tapi benar katanya ustaz kita mencari alasan untuk menyokong nafsu/kepentingan/kehendak/ego sendiri, dan kononnya kita berpegang pada 'aku tahulah apa aku buat, aku punya dosa, aku tanggung sendiri, janji aku baik, e.t.c...'.

Dan lagi satu Anna amik:

BANTAHAN KAUM WANITA

"Eleh, tetapi hari ini ramai juga wanita bertudung yang kena rogol, malah setengahnya kena bunuh dijerut dengan tudungnya pulak, kanak-kanak pun kena rogol dan bunuh. Ini maknanya, tudung bukan lagi penyelamat la ustaz. Ha..macam mana ustaz nak jawab tu ?. Hujah balas yang selalu saya dengar bila isu ini ditimbulkan.

"Pernah tak anda merasa amat marah sepanjang hidup anda ?" Tanya saya kembali.

"Pernah juga ustaz..kenapa ustaz, apa kaitannya?" Bingung sekali lagi mereka nampaknya.

"Biasanya bila seseorang itu sedang amat marah, sempat tak agaknya ia berfikir bahaya atau tidak tindakan yang dibuatnya sebagai contoh; ada orang yang sedang marah kerana bising tangisan kanak-kanak, maka ditendang (seperti berita yang saya baca di akhbar baru-baru ini), ditolak jatuh tangga, ditekup wajah kanak-kanak itu dengan bantal dan macam-macam lagi bagi menghilangkan kemarahan atau gangguan bising itu, setelah beberapa ketika mungkin baru seolah-olah dia tersedar, lalu cemas dan mungkin menyesal"

"Demikianlah juga nafsu jahat, bila ia berada di tahap tinggi, ia tidak lagi melihat samada kepada pakaian dan umur wanita mahupun isteri orang dihadapannya, sasarannya hanya mendapatkan hajat jahatnya, kerana itulah wanita yang menutup aurat dengan sempurna serta kanak-kanak perempuan juga terancam, tanpa dapat dinafikan juga peranan vcd, laman, akhbar, majalah dan novel lucah " terang saya.

Bacalah artikel sepenuhnya ya? Ada pulak yang jenis, 'malas nak ambik tahu, sebab kalau tak tahu takpa, tak dosa/kurang dosa, kalau dah tahu, buat jugak, lagi berdosa'. Konsep yang agak bodoh, tapi Anna ada je pikir macam tu kekadang. Macam kes, orang takut nak pi hospital buat check-up, takut dapat tahu penyakit itu ini.

Tapi tulah, Anna sebenarnya malas nak bercerita akan hal ini. Sebab terasa agak hipokrit, yelah, gambar-gambar Anna duk ambik tu, banyak je yang masih tidak menutup aurat, sama ada gambar Anna sendiri atau orang lain. Dan benda ni memang duk lama terngiang dan merunsingkan kepala otak Anna, dari segi rezeki halal/haram bila Anna mengambil foto orang yang tak mentutup apa yang patut ditutup. Ada Anna baca kat mana tah, pasal gambar perkahwinan, hukum mengambil gambar pengantin tidak menutup aurat dikira sebagai haram. Jadi duit dari tu pun dikira haram lah jugak. Benarkah iniiiiiiiiiiii?

Nak nak dah nak ada anak ni, lagilah runsing Anna dibuatnya, memikirkan untuk mencari rezeki yang halal. Haihhhhhhh. Aku dahla suka photoshoot artsy, fashion-fashion ni, lagi-lagi yang jenis rambut stylo mylo, pergh. Haihhhhhhh.

Sebenarnya banyak benda lain boleh dibuat, foto lain boleh diambil kan? Tapi tulah, namanya dugaan dugaan dugaan. Aku betul-betul mahu jadi manusia yang baik, dunia DAN akhirat. Masih banyak kekurangan, dan kelemahan. Banyak yang tahu, tapi tak mahu.

Dah mati baru menyesal.

{ANNA}

20090813

Kite MINUNG dulu!

Dijumpai ketika meronda ke blog Cursing Malay

20090809

Sedih.

Di pagi yang hening tak hening ni aku rasa sedih gila. Banyak benda yang aku duk pikir sejak kebelakangan ni. Banyak benda yang aku cuba deny dan pendam, sebab aku tidak mahu kusut dan risau, yelah aku sekarang membawa insan kecil dalam perut aku ni, dan aku pon tanak la dia pon turut sama menangis.

Tapi malam ni aku tak tahan. Masalah dunia. Masalah studio aku yang terbengkalai. Aku tidak mahu salahkan perut aku yang mendandung ini, kerana rezeki ini adalah suatu yang besar yang telah dikurniakan-Nya, dan aku amat mensyukurinya. Cuma, berbalik pada hal keduniaan pada Itudio Studio, aku sangat sukar untuk mengambil apa-apa job sekalipon buat masa ini, disebabkan aku rasa letih, mual, cepat pening, aku hanya mahu berehat dan berbaring saja. Tapi dengan itu, sekaligus studio tidak dapat income, kecuali sekali-sekali bila ada orang yang menyewa studio untuk photoshoot. Itupun, Alhamdulillah dengan teman Ironi Iris yang sudi meminjamkan lighting lebih mereka di waktu ini. Niatnya nak beli lighting sendiri, tapi masih belum tercapai.

Duit keluar, tak masuk-masuk. Setiap bulan membayar sewa kedai yang tidaklah begitu murah, bayaran bil air, elektrik, dan tenaga kerja yang aku memang sangat perlu, jika takda memang tak terjaga langsung studio itu dengan adanya aku di rumah 24 jam. Terima kasih Akim.

Aku tidak gemar untuk merungut. Tapi dah banyak kali aku mulai terlintas untuk memberhentikan saja Itudio, menjualnya kembali. Dulu aku tengok di mudah.com.my ramai orang menjual bisnes yang tak sampai setahun pon berjalan, bermacam sebab, mungkin kurang untung, dan ada juga yang kerana mengandung. Aku gelak, aku pikir, nak buat bisnes rancang lah elok-elok. Tapi sekali bedebuk, kena kat aku. Entahlah, malam ni aku rasa gagal.

Tapi, aku gila kot kalau nak jual balik. Sayang teramat tempat ni. Cuma, aku terlalu risau sekarang ini memikirkan cara menjana sumber pendapatan lain untuk memastikan studio ini masih hidup buat masa ini. Duit itu memanglah ada untuk bayar sewa bulanan semua, cuma, asyik keluar je duit tak masuk-masuk.

Asal tujuan bukak studio ni pon untuk buat workshop. Di mana aku kira memang boleh melangsaikan bayaran bulanan dan mendapat sedikit untung, campur dengan job lain yang diambil. Aku pikir lagi, sekali sekala ambil job wedding. Dan lain-lain seperti design. Tapi buat masa ni, aku memang tak mampu dan tak berapa upaya dari segi tenaga. Ada saja beberapa job offer yang diterima, tapi aku tak berani ambil, sebab aku tau keupayaan aku buat masa ini, dan aku kalau nak buat sesuatu job, aku akan pastikan outcome yang sebaik-baiknya. Dan jenis aku, kalau photoshoot, aku pasti akan terkangkang, tertiarap di atas lantai, panjat di sana-sini untuk mendapat shot yang aku rasa terbaik. Tapi sekarang, aku tak berani. Aku takut ia memudaratkan.

Haih. Aku juga perlu mencari team. Aku sudahpun dapat beberapa email dari mereka yang interested, tapi aku masih belum review, sebab kalau aku ambik pon, buat masa ni, aku takda kat studio, dan takkan aku nak meletakkan beban 100% pada mereka. Tak patut.

Ada juga aku terpikir, untuk mencari partner. Tapi aku masih belum jumpa yang sesuai. Yang ada pon masing-masing ada bisnes mereka sendiri. Jadi ntahlah. Aku sekarang, bingung, kecewa, sedih dan risau.

Harap-harap, dalam sebulan dua lagi, aku dah kembali bertenaga, banyak benda yang perlu aku catch up on. Banyak yang perlu aku uruskan dan susun atur kembali. Memang benar, lagi mudah berkerja dengan orang, dapat gaji bulanan yang tetap menjadi pak turut, menjadi kuli. Haihhhhh.

Nampak gayanya aku nak kena jadi ejen Bio Aura macam ni. Ahahahahaha.

{ANNA}
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...